Stagflasi: Definisi, Penyebab, dan Dampaknya

September 7, 2022

Dunia saat ini mengalami stagflasi atau pertumbuhan ekonomi yang lambat, kenaikan harga, dan pengangguran yang tinggi. Bank Dunia pada Juni lalu memperingatkan bahwa beberapa negara akan mengalami stagflasi karena dampak konflik Ukraina-Rusia dan pandemi COVID-19.

Namun, sebenarnya apa itu kondisi stagflasi? Temukan jawabannya di artikel ini.

Stagflasi: Definisi, Penyebab, dan Dampaknya

Apa itu Stagflasi? 

Stagflasi adalah istilah gabungan dari kata “stagnasi” dan “inflasi”. Jadi, kondisi stagflasi adalah kondisi ekonomi di mana tingkat inflasi tinggi, tingkat pertumbuhan ekonomi melambat, dan pengangguran tetap tinggi.

Kombinasi tersebut menjadi dilema dan dikhawatirkan oleh pemerintah karena sebagian besar tindakan yang dirancang untuk menurunkan inflasi dapat meningkatkan tingkat pengangguran, dan kebijakan yang dirancang untuk mengurangi pengangguran dapat memperburuk inflasi.

Selain itu, konsep stagflasi juga dapat didefinisikan sebagai periode inflasi yang dikombinasikan dengan penurunan Produk Domestik Bruto (PDB).

Apa yang Menyebabkan Stagflasi?

Sesungguhnya, belum ada kesepakatan bersama di antara para ekonom tentang penyebab stagflasi. 

Setiap ahli ekonomi menawarkan pandangannya sendiri tentang penyebab stagflasi. Namun, ada dua teori utama sering digunakan, yaitu supply shock dan kebijakan ekonomi yang buruk.

1. Supply Shock

Teori supply shock menyatakan bahwa stagflasi terjadi ketika suatu perekonomian menghadapi kenaikan atau penurunan tiba-tiba dalam pasokan suatu komoditas atau jasa, seperti kenaikan harga minyak yang cepat. 

Dalam situasi seperti itu, harga yang melonjak akan membuat biaya produksi menjadi lebih mahal dan kurang menguntungkan. Inilah yang membuat pertumbuhan ekonomi menjadi lebih lambat

2. Kebijakan Ekonomi 

Teori kedua menyatakan bahwa stagflasi dapat disebabkan oleh kebijakan ekonomi yang tidak dibuat dengan baik. 

Misalnya, pemerintah dapat membuat kebijakan yang merugikan industri sekaligus meningkatkan jumlah uang beredar terlalu cepat. Terjadinya kebijakan tersebut secara simultan dapat menyebabkan pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat dan inflasi yang lebih tinggi.

3. Penyebab Stagflasi Saat Ini

Pada tahun 2022, ekonomi global mengalami serangkaian supply shock  yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pandemi COVID-19 telah membuat negara-negara di seluruh dunia melakukan lockdown, yang mengurangi ketersediaan barang dan jasa dan menaikkan harganya.

Selain itu,konflik Ukraina-Rusia pada bulan Februari lalu juga menyebabkan supply shock seperti menaikkan biaya minyak, gandum, pupuk dan barang lainnya yang diandalkan produsen untuk membuat komoditas.

Baca juga: Mengenal Fungsi dan Jenis Administrasi Perusahaan

Dampak Stagflasi Ekonomi

Apa konsekuensi dari stagflasi pada orang biasa? Ketika stagflasi terjadi, ini akan berdampak langsung pada keterjangkauan sehingga sulit bagi banyak orang untuk memenuhi kebutuhan dasar, terutama mereka yang berada di antara pengangguran. 

Bagi mereka yang bekerja, stagflasi dapat menyebabkan risiko kehilangan pekerjaan dan upah yang lebih rendah, yang akan menurunkan daya beli mereka.

Jika stagflasi terjadi cukup lama, beberapa perusahaan mungkin bangkrut yang menyebabkan kerugian investor yang signifikan. Ketidakmampuan perusahaan untuk membayar utangnya kemungkinan juga akan mempengaruhi harga obligasi.

Stagflasi juga dapat berdampak pada perdagangan internasional dengan meningkatkan harga komoditas global untuk segala hal termasuk makanan. Ini akan membuatnya jauh lebih mahal untuk melakukan bisnis dan meningkatkan inflasi lebih lanjut. 

Dan, yang memperburuk situasi adalah stagflasi menciptakan kesulitan bagi pembuat kebijakan: Kebijakan yang dapat menyembuhkan inflasi cenderung memperburuk output ekonomi, dan sebaliknya.

Apakah Stagflasi Lebih Buruk daripada Resesi?

Apakah Stagflasi Lebih Buruk daripada Resesi?

Stagflasi dianggap lebih buruk daripada resesi, yang merupakan periode pertumbuhan ekonomi negatif yang berkelanjutan.

Itu karena stagflasi menggabungkan hasil terburuk dari resesi dengan harga barang pokok yang lebih tinggi. Ini mengarah pada lebih sedikit pekerjaan dan upah yang lebih rendah, yang berarti meredam daya beli masyarakat.

Apa Bedanya dengan Resesi?

Meskipun stagflasi dan resesi sama-sama menggambarkan periode kinerja ekonomi yang buruk, ada banyak perbedaan di antara keduanya. 

Resesi sendiri adalah kondisi ekonomi yang umum, terjadi secara teratur sebelum atau setelah siklus pertumbuhan. Sementara stagflasi adalah kombinasi langka dari pertumbuhan ekonomi yang terhenti, kenaikan harga, dan pengangguran yang tinggi. Stagflasi dan resesi biasanya memiliki penyebab dan durasi yang berbeda juga.

Resesi biasanya berlangsung setidaknya enam bulan, tetapi sering berakhir dalam waktu satu tahun, sedangkan stagflasi bisa bertahan lebih lama dan sulit dihilangkan.

Baca juga: Kenali 10 Aturan dalam Proses Adaptasi New Normal Perusahaan

Contoh Stagflasi

Contoh stagflasi yang cukup dikenal semua orang adalah krisis minyak tahun 1970-an. Pada Oktober 1973, Organization of the Petroleum Exporting Countries (OPEC) atau organisasi negara pengekspor minyak mendeklarasikan embargo pengiriman minyak ke Amerika Serikat dan sekutu Eropa Israel sebagai tanggapan atas dukungan Barat terhadap Israel selama Perang Yom Kippur.

Embargo minyak menyebabkan harga minyak langsung naik lebih dari 300%. Itu menyebabkan masalah besar di Amerika Serikat yang bergantung pada mobil di mana harga minyak tetap tinggi bahkan setelah embargo berakhir pada Maret 1974. 

Ini bertepatan dengan perpindahan pekerjaan manufaktur di luar AS untuk menghemat biaya tenaga kerja dan meningkatnya biaya perang Vietnam serta berujung ke periode stagflasi yang berkepanjangan di mana kenaikan harga minyak menyebabkan inflasi meningkat pesat, pengangguran meningkat, dan ekonomi mandek.

Poros ekonomi AS dari manufaktur ke pekerjaan jasa dengan kompensasi yang kurang baik menyebabkan upah riil berhenti tumbuh dan menyebabkan penurunan kepercayaan konsumen dan pengurangan pengeluaran – semakin memperburuk krisis.

Presiden Richard Nixon mencoba mengurangi stagflasi tahun 1970-an dengan mendevaluasi dolar dan mengumumkan pembekuan harga dan upah. Namun, strategi itu tidak berhasil dan dianggap sebagai salah satu kegagalan besar kebijakan makro ekonomi Amerika oleh Jeremy Siegel, seorang ekonom terkemuka. 

Banyak ekonom sekarang percaya bahwa pertumbuhan jumlah uang beredar oleh Federal Reserve adalah faktor utama dalam krisis stagflasi tahun 1970-an.

Pada saat itu, ada kepercayaan bahwa inflasi yang tinggi menyebabkan pengangguran yang rendah, tetapi selama tahun 1970-an, pengangguran dan inflasi sama-sama meningkat. Sebuah kalibrasi ulang kebijakan ekonomi untuk fokus pada pengangguran yang rendah dan stabilitas harga diperlukan untuk menghentikan stagflasi.

Bisakah Stagflasi Terjadi Lagi?

Meskipun penyebab stagflasi hanya spekulatif, kecil kemungkinan kita akan kembali ke tahun 1970-an dalam waktu dekat. Bank sentral dan pemerintah berhati-hati dalam membuat kebijakan yang kontradiktif. Ketika produktivitas meningkat, penting untuk memperketat kebijakan untuk mengendalikan inflasi tanpa membiarkannya lepas kendali.

Appsensi: Langkah Sederhana dalam Mencegah Stagflasi

Mengatasi stagflasi membutuhkan peningkatan pertumbuhan ekonomi, pengurangan pengangguran, dan menjaga inflasi tetap rendah. Namun, ini tentu tidaklah mudah. Kebijakan yang berupaya mendorong pertumbuhan ekonomi dapat menyebabkan inflasi yang lebih tinggi.

Salah satu cara untuk mengatasi masalah ini adalah dengan mengatur gaji pegawai. Appsensi dapat membantu Anda mengotomatiskan proses pembuatan laporan keuangan, mengurangi kerjaan admin yang harus mengejar invoice

Dalam mengatur proses pembuatan laporan keuangan, Appsensi dapat menghitung gaji, upah lembur, PPh 21, BPJS Kesehatan dan Ketenagakerjaan, tunjangan, potongan, pinjaman serta masih banyak lagi.

Ingin mempelajari lebih lanjut tentang cara kerja Appensi? Anda dapat mencoba aplikasi HR secara gratis dengan mengisi formulir ini. Jika memiliki pertanyaan, Anda juga bisa menghubungi kami.

Author Profile

Ricky Caesar Sam

Head of Sales and Marketing Appsensi

|

Share this post on

Related Article

Leave a Reply

Name

Email

Comments