Corporate Social Responsibility (CSR) 101: Panduan dan Implementasi

Juli 21, 2022

Bentuk tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR) adalah konsep luas yang dapat mengambil banyak bentuk tergantung pada perusahaan dan industri. Melalui program CSR, filantropi dan upaya sukarela, bisnis dapat bermanfaat bagi masyarakat sambil meningkatkan value merek mereka. Implementasi CSR bisa dilaksanakan mulai dari perseroan terbatas hingga perusahaan terbuka.

Konsep CSR yang diterapkan dengan baik dapat membawa berbagai keunggulan kompetitif, seperti peningkatan akses ke modal dan pasar, peningkatan penjualan dan keuntungan untuk kegiatan usahanya, penghematan biaya operasional, peningkatan produktivitas dan kualitas, basis sumber daya manusia yang efisien, peningkatan citra serta reputasi merek, peningkatan pelanggan loyalitas, pengambilan keputusan yang lebih baik serta proses manajemen risiko.

corporate social responsibility csr

Definisi dan apa itu CSR?

Tanggung Jawab Sosial Perusahaan atau corporate social responsibility (CSR) adalah konsep manajemen di mana perusahaan mengintegrasikan kepedulian sosial dan lingkungan dalam operasi bisnis mereka dan interaksi dengan para pemangku kepentingan mereka. CSR umumnya dipahami sebagai cara di mana perusahaan mencapai keseimbangan imperatif secara ekonomi, lingkungan dan sosial (“Pendekatan Triple Bottom Line”), sementara pada saat yang sama menangani harapan para pemegang saham dan pemangku kepentingan.

Dalam pengertian ini, penting untuk membedakan antara CSR, yang dapat menjadi konsep manajemen bisnis strategis, dan amal, sponsorship atau filantropi. Meskipun yang terakhir juga dapat memberikan kontribusi yang berharga untuk pengurangan kemiskinan, secara langsung akan meningkatkan reputasi perusahaan dan memperkuat mereknya, konsep CSR jelas melampaui itu.

Mengapa perusahaan harus melaksanakan CSR?

Banyak perusahaan memandang corporate social responsibility (CSR) sebagai bagian integral dari citra merek mereka, kepercayaan bahwa pelanggan akan lebih cenderung melakukan bisnis dengan merek yang mereka anggap lebih memiliki nilai etis. Dalam pengertian ini, kegiatan CSR dapat menjadi komponen penting dari hubungan masyarakat kepada perusahaan. Pada saat yang sama, beberapa pendiri perusahaan juga termotivasi untuk terlibat dalam CSR karena keyakinan dan value yang mereka punya.

Sama pentingnya dengan CSR bagi masyarakat, itu sama-sama berharga bagi nilai perusahaan selain kegiatan usahanya. Kegiatan CSR dapat membantu menjalin ikatan yang lebih kuat antara karyawan dan perusahaan, meningkatkan moral, dan membantu karyawan serta pengusaha untuk merasa lebih terhubung dengan dunia di sekitar mereka.

Agar perusahaan bertanggung jawab secara sosial, pertama-tama perusahaan harus bertanggung jawab kepada dirinya sendiri dan pemegang sahamnya. Kepatutan dan kewajaran perusahaan yang mengadopsi program CSR sering mengembangkan bisnis mereka ke titik di mana mereka dapat memberikan hal yang baik kembali kepada masyarakat.

Dengan demikian, CSR biasanya merupakan strategi yang diterapkan oleh perusahaan besar atau perseroan terbatas sekali pun. Semakin terlihat dan suksesnya sebuah perusahaan, semakin besar tanggung jawab yang dimilikinya untuk menetapkan standar perilaku etis bagi rekan-rekan, persaingan bisnis serta industrinya.

Apa dampak dan manfaat dari CSR?

Gerakan menuju corporate social responsibility (CSR) telah berdampak di beberapa domain. Misalnya, banyak perusahaan telah mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan kelestarian lingkungan dari operasional mereka, melalui langkah-langkah seperti memasang sumber energi terbarukan (renewable energy sources) atau membeli penyeimbang emisi karbon. Dalam mengelola rantai pasokan atau supply chain misalnya, upaya juga telah dilakukan untuk menghilangkan ketergantungan pada praktik perburuhan yang tidak etis, seperti aturan ketat tidak memperkerjakan anak dan perbudakan hingga meningkatkan kesejahteraan karyawan.

Meskipun program CSR umumnya paling banyak di implementasikan di antara perusahaan besar, usaha kecil juga dapat berpartisipasi dalam CSR melalui program dengan skala kecil, seperti menyumbang ke badan amal dan mensponsori acara lokal di daerahnya hingga melaksanakan program untuk kelestarian lingkungan hidup.

Mempromosikan penerapan CSR di kalangan UKM memerlukan pendekatan yang sesuai dengan kebutuhan dan kapasitas masing-masing bisnis ini, dan tidak berdampak buruk pada kelangsungan ekonomi mereka. Pendekatan Triple Bottom Line (TBL), yang telah terbukti menjadi alat yang berhasil bagi UKM di negara-negara berkembang untuk membantu mereka memenuhi standar sosial dan lingkungan tanpa mengurangi daya saing mereka.

Pendekatan TBL digunakan sebagai kerangka kerja untuk mengukur dan melaporkan kinerja perusahaan terhadap kinerja ekonomi, sosial dan lingkungan. Ini adalah upaya untuk menyelaraskan perusahaan swasta dengan tujuan pembangunan global yang berkelanjutan dengan memberi mereka serangkaian tujuan kerja yang lebih komprehensif dari pada hanya mengejar keuntungan saja. Perspektif yang diambil adalah agar sebuah organisasi dapat berkelanjutan, ia harus aman secara finansial, meminimalkan (atau idealnya menghilangkan) dampak negatif lingkungan dan bertindak sesuai dengan harapan masyarakat.

csr

Program yang bisa disasar CSR

Ada banyak isu atau target implementasi program corporate social responsibility (CSR) yaitu sebagai berikut: pengelolaan lingkungan, eko-efisiensi, sumber yang bertanggung jawab, keterlibatan pemangku kepentingan, standar tenaga kerja dan kondisi kerja, hubungan karyawan dan masyarakat, kesetaraan sosial, keseimbangan gender, hak asasi manusia, tata kelola yang baik, dan langkah-langkah anti-korupsi.

Menyadari betapa pentingnya upaya tanggung jawab sosial bagi pelanggan, karyawan, dan pemangku kepentingan mereka, banyak perusahaan berfokus pada empat kategori CSR yang luas. Berikut penjelasannya lebih lanjutt:

Environmental efforts (Upaya untuk lingkungan): Salah satu fokus utama CSR adalah lingkungan. Bisnis memiliki jejak karbon yang besar, berapa pun ukurannya. Setiap langkah yang dapat diambil perusahaan untuk mengurangi jejaknya dianggap baik bagi perusahaan dan masyarakat.

Philanthropy (Filantropi): Bisnis dapat mempraktikkan tanggung jawab sosial dengan menyumbangkan uang, produk, atau layanan untuk tujuan sosial dan organisasi nirlaba. Perusahaan yang lebih besar cenderung memiliki sumber daya yang berlimpah yang dapat bermanfaat bagi badan amal dan program komunitas lokal; namun, bahkan sebagai bisnis kecil, upaya Anda dapat membuat perbedaan. Jika Anda memiliki program amal atau program tertentu, hubungi organisasi tersebut. Tanyakan kepada mereka tentang kebutuhan spesifik mereka dan apakah sumbangan uang, waktu, atau produk perusahaan Anda akan sangat membantu mereka.

Ethical labor practices (Praktik ketenagakerjaan yang etis): Perusahaan dapat menunjukkan CSR dengan memperlakukan karyawan secara adil dan etis. Hal ini terutama berlaku untuk bisnis yang beroperasi di lokasi internasional dengan undang-undang perburuhan yang berbeda dari yang ada di AS.

Volunteering (Kesukarelawanan): Berpartisipasi dalam kegiatan lokal atau menyumbangkan waktu Anda (dan waktu staf Anda) ke acara komunitas menunjukkan banyak hal tentang ketulusan perusahaan Anda. Ketika perusahaan Anda melakukan perbuatan baik tanpa mengharapkan imbalan apa pun, Anda menyatakan keprihatinan (dan dukungan) untuk masalah tertentu dan tujuan sosial.

Apa yang harus dihindari saat membuat model bisnis yang bertanggung jawab secara sosial

Menjadi bisnis yang bertanggung jawab secara sosial bisa sederhana, tetapi ada beberapa peringatan.

1. Jangan memilih program inisiatif yang tidak berkaitan

Hindari berpartisipasi dalam upaya amal yang tidak terkait dengan fokus bisnis inti Anda atau yang melanggar standar etika perusahaan Anda dengan cara apa pun. Alih-alih mengirim uang secara membabi buta ke organisasi yang sama sekali tidak terkait, temukan organisasi nirlaba yang dipercaya perusahaan Anda atau investasikan dalam proyek di komunitas Anda. Beberapa perseroan melakukan bentuk penerapan CSR pada isu ekonomi, jika industri dan sektor nya berkaitan maka program tersebut dapat bernilai positif, selaras dengan komitmen perusahaan dan memberi informasi kepada khalayak bahwa perusahaan tersebut juga memperhatingan aspek pembangunan yang berkelanjutan.

2. Jangan menggunakan CSR sebagai skema kampanye pemasaran

Jangan gunakan aktivitas corporate social responsibility (CSR) hanya untuk tujuan pemasaran. Mengatakan menjalankan kampanye tanggung jawab perusahaan sebagai skema pemasaran cepat dapat menjadi bumerang jika bisnis Anda tidak menindaklanjutinya. Alih-alih mencoba aksi satu kali, adopsi praktik bisnis yang bertanggung jawab secara sosial dari waktu ke waktu. Sumber daya aryawan dan konsumen bereaksi positif terhadap perusahaan yang merangkul tanggung jawab sosial jangka panjang.

3. Jangan menunggu industri untuk mengejar ketertinggalan

Jika Anda mempertimbangkan kegiatan berkelanjutan yang belum diwajibkan secara hukum, jangan menunggu. Dengan mengadopsi norma-norma tanggung jawab sosial sejak dini, Anda menetapkan standar untuk industri Anda dan menyempurnakan proses Anda. [Baca terkait: 14 Contoh Bisnis yang Bertanggung Jawab Sosial]

Melakukan inisiatif corporate social responsibility (CSR) adalah kemenangan bagi semua orang yang terlibat. Dampak dari tindakan Anda tidak hanya akan menarik bagi konsumen dan karyawan yang sadar sosial, tetapi juga dapat membuat perbedaan nyata di dunia. Pelaksanaan CSR juga mendorong nilai perusahaan untuk memiliki dan manfaat yang lebih besar lagi.

Contoh dan penerapan program CSR

Starbucks telah lama dikenal karena rasa tanggung jawab sosial perusahaan dan komitmennya yang tajam terhadap keberlanjutan dan kesejahteraan masyarakat. Menurut perusahaan, Starbucks telah mencapai banyak tonggak corporate social responsibility (CSR) sejak dibuka. Menurut Laporan Dampak Sosial Global 2020 Starbucks, tonggak pencapaian ini termasuk mencapai 100% kopi yang bersumber secara etis, menciptakan jaringan petani global dan memberi mereka 100 juta pohon pada tahun 2025, merintis pembangunan hijau di seluruh tokonya, menyumbangkan jutaan jam pelayanan masyarakat , dan menciptakan program perguruan tinggi yang inovatif bagi karyawannya.

Tujuan Starbucks untuk tahun 2021 dan seterusnya termasuk mempekerjakan 5.000 veteran dan 10.000 pengungsi, mengurangi dampak lingkungan dari cangkirnya, dan melibatkan karyawannya dalam kepemimpinan lingkungan.

Laporan 2020 juga menyebutkan bagaimana Starbucks berencana membantu dunia menavigasi pandemi virus corona. Tanggapan perusahaan terhadap pandemi berfokus pada tiga elemen penting:

  1. Mengutamakan kesehatan pelanggan dan karyawannya
  2. Mendukung pejabat kesehatan dan pemerintah dalam upaya mereka untuk mengurangi dampak pandemi
  3. Tampil untuk masyarakat melalui tindakan yang bertanggung jawab dan positif.

Saat ini, ada banyak perseroan atau perusahaan yang bertanggung jawab secara sosial (menerapkan corporate social responsibility) yang nilai mereknya dikenal dengan program-program CSR nya. Jika Anda seorang HR atau pelaku industri yang ingin mengembangkan program dan kerjasama untuk usaha dan perusahaan Anda. Kami ingin mendengar lebih lanjut mengenai lingkungan manajemen SDM Anda, hubungi kami di sini untuk konsultasi mengenai program-program perusahaan Anda.

Author Profile

Ricky Caesar Sam

Head of Sales and Marketing Appsensi

|

Share this post on

Related Article

Leave a Reply

Name

Email

Comments