Apakah yang perlu HR fokus kan di tahun 2023?

Januari 9, 2023

Para pemimpin SDM menghadapi sejumlah besar gangguan, dan garis waktu mereka mulai dari perencanaan hingga tindakan terus menyusut sementara keharusan meningkat. Inilah yang dikatakan pemimpin SDM tentang tantangan dan peluang ditahun ini termasuk poin yang perlu HR fokus kan.

Key takeaways

  • Para pemimpin SDM terus menghadapi jumlah gangguan serta tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.
  • Hasil survei pada artikel ini dikutip berdasarkan survey yang dilaksanakan oleh Gartner dengan metode survey langsung kelebih dari 800 pemimpin SDM tentang 5 prioritas teratas mereka untuk tahun 2023.
  • Di bagian atas daftar mereka adalah bagian “efektivitas pemimpin dan manajer” (leader and manager effectiveness), tetapi banyak pemimpin SDM juga akan memprioritaskan “manajemen perubahan” (change management), pengalaman karyawan (employee experience), perekrutan, dan masa depan pekerjaan.
HR fokus Gartner

Untuk membantu pemimpin SDM mengelola dan memimpin dengan lebih baik selama masa-masa ini, Gartner melakukan survei tahunan terhadap lebih dari 800 pemimpin SDM dan mengidentifikasi 5 prioritas utama untuk SDM pada tahun 2023. Daftar teratas adalah efektivitas pemimpin dan manajer, tetapi banyak pemimpin SDM juga akan melakukannya memprioritaskan manajemen perubahan, pengalaman karyawan, perekrutan dan masa depan pekerjaan. Mari kita bahas lebih mendalam lagi dalam artikel berikut ini.

5 Prioritas utama HR dan SDM di tahun 2023

Pemimpin SDM harus mengelola investasi pada manusia (SDM) dan teknologi, memupuk budaya positif dan pengalaman karyawan, serta mengubah SDM menjadi lebih otomatis dan digital. Sementara harapan dari karyawan baru akan berdampak pada retensi dan daya tarik perusahaan. Tetapi tanggapan survei yang dilaksanakan oleh Gartner kepada para pemimpin HR mengungkapkan prioritas utama mereka adalah sebagai berikut:

Prioritas No. 1: Efektivitas pemimpin dan manajer

Ini adalah prioritas bagi 60% pemimpin SDM, dan 24% mengatakan pendekatan pengembangan kepemimpinan mereka tidak mempersiapkan pemimpin untuk masa depan serta pekerjaan. Menjadi poin seorang HR fokus yang peru diperhatikan dengan seksama.

Ketika organisasi dan masyarakat berkembang, demikian pula harapan atas apa yang menjadi tanggung jawab dari para pemimpin, membuat peran mereka ini menjadi semakin lebih kompleks. Lingkungan kerja saat ini menuntut para pemimpin untuk menjadi lebih autentik, empatik, dan adaptif. Ketiga keharusan ini mewakili panggilan baru untuk kepemimpinan: yaitu kepemimpinan yang lebih”manusiawi”.

Meskipun pemimpin HR atau SDM mencoba membangun komitmen, keberanian, dan kepercayaan diri pada pemimpin untuk membantu mereka menjawab kebutuhan panggilan ini. Pemimpin memang membutuhkan komitmen, keberanian dan kepercayaan diri untuk menjadi pemimpin manusia yang efektif; Namun, pendekatan khas SDM tidak dapat mengatasi hambatan yang menghambat pemimpin. Hambatan-hambatan yang dimaksud disini termasuk emosi dari rasa keraguan, ketakutan dan ketidakpastian mereka sendiri.

Untuk membantu para pemimpin menyampaikan kebutuhan akan kepemimpinan manusia dan mempersiapkan mereka untuk masa depan pekerjaan, kenali nilai kemanusiaan mereka dan secara langsung atasi hambatan rasa emosional ini.

Prioritas No. 2: Desain organisasi dan manajemen perubahan

Ini adalah prioritas utama bagi 53% pemimpin SDM, dan 45% mengatakan karyawan mereka lelah karena semua perubahan.

Transformasi digital, ketidakpastian ekonomi, dan ketegangan politik telah menyebabkan banyak gangguan dan berbagai perubahan. Dengan demikian, desain organisasi dan manajemen perubahan tetap menjadi prioritas utama dari seorang Chief Human Resources Officer (CHRO), terutama saat ini karena organisasi melihat dampak dari terlalu banyak perubahan dan ketidakpastian.

Karyawan juga semakin menolak perubahan. Pada tahun 2016, Survei Perubahan Tenaga Kerja Gartner menunjukkan bahwa 74% karyawan bersedia mengubah perilaku kerja untuk mendukung perubahan organisasi, tetapi angka tersebut turun jauh menjadi 38% pada tahun 2022.

Perubahan-perubahan dari rasa kelelahan ini memiliki konsekuensi yang jelas. Pemimpin HR atau SDM harus membantu karyawan untuk menavigasi perubahan dan mengurangi dampak perubahan yang mungkin terjadi pada pekerjaan mereka dan yang lebih penting adalah poin mengenai kesejahteraan mereka.

Prioritas No. 3: Pengalaman karyawan

Ini adalah prioritas utama bagi 47% pemimpin SDM, dan 44% percaya bahwa organisasi mereka tidak memiliki jalur karier yang menarik.

Banyak pemimpin HR atau SDM berjuang untuk mengidentifikasi gerakan internal yang harus dilakukan karyawan untuk mengembangkan karier mereka. Dalam survei Gartner baru-baru ini tentang preferensi karier karyawan, mencatat hanya 1 dari 4 karyawan yang menyuarakan keyakinan tentang karier mereka di organisasi mereka dan tiga dari empat yang mencari peran baru tertarik pada posisi lain di eksternal, ini bisa terjadi karena beberapa hal mengenai pengembangan karir yang mengikuti tiga langkah berikut:

  • Menetapkan lintasan (jalur) dan komunikasikan manfaat dan persyaratan suatu role.
  • Temukan peluang dalam role untuk peran baru yang potensial.
  • Mengidentifikasi peran internal untuk mencapai tujuan.

Namun, jalur itu menjadi kurang jelas sekarang karena pengalaman kerja juga berubah. Pilihan karir kurang terlihat dengan sedikit waktu di kantor; keterampilan saat ini menjadi usang dan karyawan tidak siap untuk peran masa depan dan opsi saat ini tidak memenuhi kebutuhan karyawan karena orang memikirkan kembali peran pekerjaan dalam hidup mereka. Ini menghadirkan keharusan karir baru bagi para pemimpin SDM, Perlu HR fokus kan untuk dapat menciptakan sebuah karir yang paling cocok bagi karyawan di tempat mereka mbekerja.

Prioritas No. 4: Perekrutan

Ini adalah prioritas utama bagi 46% pemimpin SDM, dan 36% mengatakan bahwa strategi sumber daya mereka tidak cukup untuk menemukan keterampilan yang mereka butuhkan. Slah satu yang menjadi HR fokus pada permasalahan okupasi dan retensi karyawan

Lima puluh persen organisasi masih mengharapkan kompetisi untuk bakat meningkat secara signifikan dalam enam bulan ke depan, terlepas dari kondisi ekonomi makro yang lebih luas.

Ini berarti pemimpin perekrutan harus memprioritaskan ulang strategi perekrutan agar selaras dengan kebutuhan bisnis saat ini, merencanakan berbagai skenario potensial di pasar yang terus berubah ini, dan mengambil keputusan dengan sangat percaya diri menggunakan data.

Fokus pada tiga strategi untuk mendukung talenta yang kuat dan hasil bisnis di pasar saat ini:

  • Bangun kemampuan sumberyang berbasis intelijen.
  • Menciptakan pasar tenaga kerja internal yang adil.
  • Membangun orientasi untuk keterlibatan kerja dan karyawan.

Prioritas No. 5: Masa depan pekerjaan

Ini adalah prioritas utama bagi 42% pemimpin SDM, dan 43% mengatakan bahwa mereka tidak memiliki strategi kerja masa depan yang eksplisit.

“Pekerjaan masa depan” terus identik dengan tenaga kerja secara jarak jauh (remote) dan hybrid. Tapi sementara pergeseran ini merupakan perubahan seismik bagi banyak organisasi, itu hanya bagian dari persamaan. Perencanaan tenaga kerja mengantisipasi kebutuhan bakat di masa depan berada di pusat strategi kerja masa depan dan merupakan prioritas utama bagi para pemimpin SDM. Tetapi perencanaan tenaga kerja saat ini terputus dari kenyataan dan strategi saat ini tidak efektif untuk memerangi lanskap yang mengganggu. Pikirkan: pergeseran keterampilan, bakat langka, perputaran tinggi dan pergeseran dalam dinamika antara karyawan dan manajemen.

Alih-alih berasumsi bahwa kita dapat memprediksi kebutuhan keterampilan di masa depan, mengakses bakat yang cukup, mengisi suatu celah di masa depan dengan membeli dan membangun, serta mendikte kapan dan di mana karyawan bekerja, kita membutuhkan pendekatan baru yang membuka strategi baru. Salah satunya dengan mengadaptasi transformasi digital bekerja menggunakan software HRIS Appsensi.

Setelah mengetahui HR fokus kita dapat menemukan solusi yang tepat seperti mengimplementasi aplikasi HRIS seperti Appsensi yang dapat mentransformasi kerja dan kultur produktifitas terutama jika perusahaan atau bisnis membutuhkan manajemen karyawan secara remote, real time, hingga payroll otomatis hingga integrasi data secara keseluruhan dalam satu klik. Pelajari lebih lanjut di sini untuk menemukan solusi yang tepat untuk Anda.

Author Profile

Ricky Caesar Sam

Head of Sales and Marketing Appsensi

|

Share this post on

Related Article

Leave a Reply

Name

Email

Comments