5 Trend HR dan Manajemen karyawan yang perlu Anda ketahui

November 24, 2021

Ketika adanya pengunduran diri pada pasca pandemi melonjak dan perusahaan semakin mengadopsi model hybrid sekarang ini atau bekerja dari jarak jauh, jelas bahwa HR dan manajemen karyawan perlu untuk beradaptasi dan berubah.

Untuk tetap kompetitif, perusahaan dan organisasi harus cepat beradaptasi. Mari kita telaah tren manajemen SDM mana yang akan menang atau berhasil? Kami telah mengidentifikasi lima yang paling penting dari tahun 2021, dan apa artinya untuk menjawab tantangan di masa depan.

Trend HR dalam manajemen karyawan saat ini

trend hr dan manajemen karyawan
Source: unsplash.com by @edenconstantin0

1. Penekanan Utama pada Pentingnya Manajemen karyawan

Pimpinan perusahaan akan mempersempit fokus mereka pada pentingnya fungsi karyawan atau SDM. Pemimpin SDM akan dipanggil untuk memainkan peran penting dalam beradaptasi dengan perubahan. Namun, karyawan saat ini mencari peluang baru ketika mereka merasa tidak puas dengan pekerjaan mereka. Ini berarti manajemen talenta telah menjadi area yang semakin kritis di banyak bisnis. Akibatnya, tren manajemen SDM bergeser ke arah peningkatan pengalaman karyawan dan budaya tempat kerja. Pada gilirannya, ini bisa menjadi keunggulan kompetitif perusahaan. Pemimpin SDM akan semakin fokus pada perancangan dan pemenuhan misi strategis tingkat yang lebih tinggi. Hal ini dapat dicapai melalui penekanan pada manajemen bakat dan budaya kerja yang sehat.

2. Fokus pada DEI (Diversity, Equity, and Inclusion)

Gerakan keadilan sosial menempatkan fokus laser pada ketidaksetaraan sosial pada tahun 2020. Sejak itu, tren manajemen SDM telah menekankan bisnis untuk meningkatkan fokus mereka pada keragaman, kesetaraan, dan inklusi (DEI). Mengikuti pendekatan cookie-cutter mungkin bukan rute terbaik untuk diambil. Apa yang bekerja untuk satu perusahaan mungkin tidak bekerja untuk yang lain. Sebaliknya, spesialis SDM harus menggali lebih dalam.

Pakar SDM harus berupaya menerapkan umpan balik ini sambil memelihara pertumbuhan karyawan. Sponsorship, pelatihan adalah cara yang bagus untuk membantu karyawan memaksimalkan potensi mereka. Memfasilitasi akses ke peluang yang memungkinkan mereka mencapai tujuan juga merupakan kunci. Selanjutnya, tren manajemen SDM yang inklusif ini dapat mempengaruhi semua manajer (dan karyawan lainnya). Bagaimana? Salah satu caranya adalah dengan membantu mengidentifikasi dan mengatasi bias implisit secara berkelanjutan. Cara lain untuk meningkatkan DEI adalah lokakarya. Ketika diarahkan pada isu-isu utama, mereka dapat membantu karyawan mengembangkan kesadaran diri.

3. Keunggulan Pekerjaan Virtual

Hanya 2% karyawan yang ingin kembali ke model tempat kerja tradisional. 65% lainnya ingin bekerja dari jarak jauh penuh waktu, dan sisanya lebih memilih model hybrid. Dengan demikian, tren manajemen SDM seperti pekerjaan virtual akan tetap ada. Sebagian besar organisasi akan mengadopsi model hibrida atau sepenuhnya jarak jauh dalam jangka panjang. Ini dapat berarti bahwa karyawan akan bekerja dari zona waktu yang berbeda dan dengan jam kerja yang fleksibel. Memanfaatkan teknologi untuk berkolaborasi melintasi zona waktu dan berbagi umpan balik waktu nyata akan membantu mereka mempertahankan konektivitas. Mengambil pendekatan digital pertama dengan membuat semua rapat dapat diakses oleh karyawan jarak jauh akan memastikan tidak ada yang tertinggal.

4. Peningkatan Transformasi Digital

Bahkan untuk tim yang bekerja secara internal, transformasi digital akan semakin menyederhanakan banyak tren dan proses manajemen SDM melalui otomatisasi. Mulai dari orientasi dan penggajian hingga mengelola kepatuhan terhadap peraturan yang selalu berubah, teknologi baru mengurangi pekerjaan administrasi yang memakan waktu. Pada akhirnya, ini memungkinkan SDM untuk fokus pada peningkatan strategi di antara tugas-tugas lainnya. Belum lagi, perangkat lunak untuk mengelola kinerja dan alur kerja akan membantu mereka mencapai tujuan manajemen bakat mereka.

Baca Juga: 7 Manfaat Digitalisasi dan Modernisasi Perusahaan

5. Peningkatan Fokus pada Kesehatan Mental

COVID-19 telah menggarisbawahi perlunya perawatan kesehatan mental yang berkualitas. Sekitar 45% orang Amerika mengatakan pandemi telah merusak kesehatan mental mereka. 19% lainnya mengatakan itu memiliki efek besar pada kesehatan mental mereka. Dan 90% pengusaha mengatakan bahwa COVID-19 telah memengaruhi kesejahteraan dan produktivitas karyawan mereka, lapor McKinsey. Akibatnya, pengusaha akan meningkatkan fokus mereka pada kesehatan secara keseluruhan.

Semakin banyak, perusahaan menawarkan fasilitas seperti aplikasi meditasi dan manfaat cakupan dengan opsi kesehatan mental yang lebih kuat. Organisasi yang mematuhi jenis tren manajemen SDM ini membantu tenaga kerja mereka mencapai kesejahteraan mental yang lebih baik. Beberapa bahkan membuat sesi konseling lebih mudah diakses melalui opsi jarak jauh atau di tempat. SDM juga dapat memberikan pelatihan kepada manajer tentang pengurangan stres dan mendukung karyawan yang menangani masalah kesehatan mental.

Dengan memprioritaskan area-area ini untuk pertumbuhan, bisnis dapat membantu menjaga kepuasan karyawan mereka sambil mempromosikan budaya kerja yang positif. Tren manajemen SDM ini membuka jalan bagi kepuasan karyawan yang lebih besar bersama dengan kerja tim yang lebih efektif. Semua orang diuntungkan ketika kesetaraan, kesejahteraan, dan pengalaman karyawan di dunia maya yang semakin meningkat menjadi area fokus utama. Saat HR mengalihkan fungsi berulang ke teknologi AI, personel akan memiliki lebih banyak waktu dan energi untuk membina karyawan menuju kesuksesan.

5 Aspek penting dalam manajemen karyawan

Ada lima aspek penting dalam sistem manajemen yang harus kita pahami dan jalankan dalam roda organisasi dan perusahaan, di antaranya:

manajemen karyawan on board
Source: unsplash.com by @joszczepanska

1. Manajemen karyawan dalam penentuan tujuan dan keterlibatan

Jika kita ingin merancang sistem manajemen penetapan tujuan dan keterlibatan karyawan agar berhasil, hal yang harus dilakukan adalah:

  • Tetapkan tujuan bersama untuk departemen dan unit kerja. Ambil alih kepemilikan tujuan yang diharuskan perusahaan dan tujuan yang kita tentukan secara subjektif
  • Komunikasikan tujuan unit kerja atau ajak karyawan berpartisipasi dalam penetapan tujuan, untuk lebih mengembangkan rasa kepemilikan karyawan atas tujuan tersebut
  • Libatkan karyawan dalam penentuan pencapaian tujuan tersebut
  • Bantu karyawan untuk mengukur dan bagaimana mengukur sehingga mereka dapat melihat kemajuan untuk mencapai tujuan tersebut

2. Manajemen karyawan dalam hal delegasi

Delegasikan proyek dan aktivitas lainnya untuk membantu karyawan memenuhi tujuan departemen dengan menggunakan sistem manajemen metode delegasi efektif.

  • Membantu karyawan untuk membuat rencana kerja keseluruhan dengan tanggal dan jadwal untuk hasil yang dikaji ulang
  • Berbagi praduga gambaran seperti apa yang mungkin telah dimiliki dan yang diinginkan
  • Menetapkan kriteria keberhasilan
  • Bertemu dengan karyawan pada jadwal yang sudah ditetapkan untuk menilai kemajuan dan kendala yang ditemui

3. Manajemen Karyawan dalam perencanaan pengembangan kinerja dan feedback

Gunakan proses perencanaan pengembangan kinerja dengan mengaktifkan karyawan untuk memahami tujuan tersebut.

  • Membuat awal rencana pengembangan kinerja dengan setiap karyawan
  • Bertemu minimal triwulanan untuk meninjau kemajuan dan menetapkan tujuan baru, jika perlu
  • Setiap minggu adakan pertemuan dengan setiap staf pelapor untuk saling berhubungan dengan kemajuan dan penyelesaiannya

4. Manajemen Karyawan dalam hal pelatihan, pendidikan dan pengembangan

Untuk menumbuhkan potensi diri bagi setiap karyawan, penting bagi perusahaan untuk melakukan pelatihan, pendidikan dan pengembangan.

Pelatihan berperan agar karyawan mengetahui apa yang seharusnya dilakukan. Mereka memerlukan keahlian dan alat yang mendasar bagi mereka untuk berhasil dalam pekerjaan mereka.

  • Memelihara komitmen karyawan adalah peluang pengembangan tertulis dalam rencana pengembangan kinerja. (Kemampuan bertumbuh dan mengembangkan keterampilan sangat penting untuk motivasi dan keberhasilan karyawan).
  • Pelatihan pengembangan skill karyawan setiap hari dan satu per satu satu, atau pertemuan mingguan dengan coach

5. Manajemen karyawan dengan penghargaan dan apresiasi

Penghargaan adalah bentuk umpan balik terkuat bagi karyawan. Seiring berjalannya waktu, penghargaan bagi seorang karyawan adalah umpan balik yang menguatkan tindakan manajemen untuk melihat kelebihan karyawan.

  • Memberikan penghargaan secara periodik, dan menguatkan pembelajaran karyawan dan  pencapaian tujuan
  • Pengakuan terhadap karyawan untuk melakukan apa yang perusahaan inginkan untuk mereka lakukan

Pada perusahaan menengah, setiap setengah tahun diadakan survei kepuasan karyawan. Banyak yang tidak puas dengan sejumlah pertanyaan yang diterima yaitu, “Bagaimana perusahaan membuat Anda merasa bahwa perusahaan sungguh-sungguh memperhatikan karyawan yang bagus?”

Pernah suatu team HR penilai kepuasaan karyawan menemukan bahwa salah satu faktor yang mempengaruhi apakah karyawan sungguh diperhatikan perusahaan adalah adanya interaksi pribadi mereka dengan atasan mereka.

Apakah kita memiliki sistem manajemen ini di tempat kerja? Apakah karyawan masih bertindak mereka tidak tahu apa yang anda ingin mereka lakukan?

Appsensi solusi sofware HRIS yang tepat dapat membawa organisasi atau perusahaan Anda ke tingkat berikutnya dalam manajemen kinerja. Karyawan atau SDM Anda memainkan peran yang sangat penting di tempat kerja terutama yang remote work. Karena organisasi di seluruh dunia semakin banyak bekerja secara remote dan setiap departemen SDM harus dapat mengeksplorasi bagaimana solusi ini dapat meningkatkan kinerja mereka.

Baca Juga: Hanya Perusahaan dengan Software HRIS Akan Selamat Masa Pandemi

Pelajari tentang solusi yang akan membantu Anda mengukur kemajuan karyawan secara akurat dan memberikan dukungan yang akan membawa mereka lebih dekat ke tujuan mereka dengan menggunakan sistem manajemen karyawan yang baik. Gunakan fitur Appsensi GRATIS 30 hari! dengan mengisi form dibawah ini:

Author Profile

Ricky Caesar Sam

Head of Sales and Marketing Appsensi

|

Share this post on

Related Article

Leave a Reply

Name

Email

Comments