Hero Blog General

Flex Workers: Definisi, Jenis Pekerjaan dan Manfaatnya

Desember 6, 2023

Article by Nuritia Ramadhani

Jadwal yang fleksibel memungkinkan karyawan untuk bekerja di luar jam kerja tradisional, pada waktu yang paling nyaman bagi mereka atau ketika mereka merasa paling produktif. Banyak pengaturan jadwal fleksibel yang mengharuskan karyawan untuk menyelesaikan jumlah jam minimum setiap minggu atau bekerja dengan persentase waktu tertentu pada jam-jam tradisional, namun tetap memungkinkan karyawan untuk membuat jadwal berdasarkan komitmen lain dan mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik.

flex worker

Selain jam kerja yang fleksibel, jenis penjadwalan ini mencakup telecommuting, yang memungkinkan karyawan untuk bekerja dari rumah mereka atau lokasi terpencil lainnya selama beberapa atau semua shift mereka.

Artikel ini akan membahas mengenai flex workers dan manfaatnya untuk karyawan serta perusahaan. Tidak hanya itu saja, ada tips khusus untuk HRD juga loh!

6 jenis jadwal kerja fleksibel

Anda mungkin bisa memilih salah satu dari enam jenis jadwal kerja fleksibel yang populer berikut ini untuk ditawarkan kepada karyawan Anda:

1. Waktu yang fleksibel

Dalam pengaturan ini, karyawan dipersilakan untuk datang dan pergi dari tempat kerja sesuai keinginan mereka, selama mereka memenuhi jumlah jam kerja minimum per hari atau per minggu dan bersedia hadir untuk acara-acara tertentu, seperti rapat. Dalam beberapa kasus, pemberi kerja menetapkan jam kerja inti-waktu-waktu tertentu dalam satu hari atau satu minggu di mana mereka mengharuskan semua karyawan berada di tempat kerja.

Misalnya, pemberi kerja mungkin mewajibkan semua karyawan untuk berada di tempat kerja dari jam 10 pagi hingga jam 2 siang, namun mengizinkan mereka untuk bekerja di luar jam kerja kapan pun mereka mau. Dengan begitu, mereka yang lebih suka bekerja lebih awal atau lebih lambat dapat memasukkan jam-jam inti ini ke dalam jadwal yang telah disesuaikan.

2. Bekerja dari rumah (telecommuting)

Juga disebut kebijakan kerja dari rumah (WFH) atau kebijakan kerja jarak jauh, telecommuting menawarkan kebebasan kepada karyawan untuk bekerja dari lokasi mana pun, selama mereka dapat mengakses teknologi yang diperlukan untuk tugas pekerjaan mereka. Beberapa perusahaan mengizinkan karyawannya untuk bekerja dari rumah sesedikit atau sesering mungkin, sementara perusahaan lainnya mewajibkan setidaknya beberapa waktu di kantor.

Misalnya, perusahaan mungkin mengharuskan semua karyawan untuk bekerja di kantor pada hari Selasa dan Kamis, namun mengizinkan mereka bekerja dari rumah selama sisa waktu dalam seminggu.

3. Paruh waktu

Menawarkan pekerjaan paruh waktu memungkinkan Anda untuk mencari profesional berbakat yang tidak dapat berkomitmen untuk bekerja 40 jam seminggu. Ini adalah pengaturan yang ideal bagi pemberi kerja yang membutuhkan bantuan untuk tanggung jawab tertentu namun tidak memiliki cukup pekerjaan untuk mempekerjakan karyawan penuh waktu.

Dalam kasus lain, pemberi kerja dapat mempekerjakan dua atau tiga karyawan paruh waktu untuk menggantikan peran karyawan penuh waktu. Misalnya, seorang karyawan dapat bekerja di paruh pertama minggu ini sementara karyawan lain bekerja di paruh kedua.

4. Minggu kerja yang dipadatkan

Dalam pengaturan minggu kerja yang dipadatkan, karyawan bekerja dengan shift yang lebih panjang dengan imbalan hari kerja yang lebih sedikit. Misalnya, alih-alih bekerja lima hari delapan jam per minggu, seperti yang diharapkan dalam pengaturan 40 jam tradisional, karyawan mungkin bekerja empat hari 10 jam. Perusahaan juga dapat memilih untuk menawarkan ini sebagai tunjangan musiman selama bulan-bulan musim panas (sering disebut “Jumat Musim Panas”) ketika banyak karyawan yang meminta waktu liburan.

5. Liburan mengambang

Liburan mengambang adalah hari libur pribadi yang dapat digunakan bersama dengan cuti berbayar (PTO). Ini adalah tunjangan fleksibel yang ditawarkan beberapa perusahaan agar karyawan dapat mengambil cuti tanpa menggunakan PTO yang disimpan di bank. Liburan mengambang bisa jadi rumit karena, ketika dikaitkan dengan hari libur tertentu, liburan mengambang dapat dianggap sebagai upah jika karyawan meninggalkan perusahaan. Ini berarti bahwa perusahaan harus membayar karyawan untuk hari libur mengambang seperti yang disyaratkan oleh hukum negara bagian.

6. Pembagian Pekerjaan

Pembagian kerja adalah pengaturan fungsional yang kreatif di mana dua pekerja berbagi tanggung jawab untuk satu pekerjaan. Pembagian keuntungan dan tanggung jawab ditentukan oleh bagaimana pekerjaan itu dibagi, apakah 50/50 atau kombinasi lainnya. Kedua individu dianggap sebagai mitra kerja dan bahkan dapat memiliki jadwal yang tumpang tindih. Ini bisa menjadi tantangan untuk menemukan mitra yang benar-benar cocok, namun ketika hal itu terjadi, mereka masing-masing membawa kekuatan dan keterampilan mereka ke posisi tersebut.

Perlu diingat, Anda bisa menggabungkan beberapa jenis jadwal kerja fleksibel tergantung pada budaya dan kebutuhan organisasi Anda. Sebagai contoh, beberapa perusahaan menawarkan waktu fleksibel dan telecommuting untuk memaksimalkan kebebasan karyawan.

Apa saja manfaat kerja fleksibel?

Memberikan karyawan Anda lebih banyak kebebasan untuk memilih di mana dan kapan mereka bekerja akan memberikan banyak manfaat bagi organisasi Anda.

Berikut ini adalah beberapa keuntungan menawarkan kebijakan kerja fleksibel:

  • Menarik lebih banyak talenta: Beberapa profesional berkualifikasi tinggi mungkin memilih untuk tidak melamar pekerjaan di perusahaan yang menerapkan jam kerja yang kaku karena mereka memiliki kewajiban lain, seperti mengantar dan menjemput anak ke dan dari sekolah, merawat keluarga yang sakit, atau bekerja sampingan. Ada juga yang mungkin sangat cocok untuk organisasi Anda, namun tinggal terlalu jauh untuk pulang pergi atau datang ke kantor pada jam kerja reguler. Dengan menghilangkan batasan ini, Anda dapat menarik lebih banyak lagi profesional berbakat dan meningkatkan jumlah pelamar.
  • Meningkatkan produktivitas: Ketika karyawan tidak merasa terbebani oleh lalu lintas jam sibuk atau dipaksa bekerja pada waktu-waktu yang kurang efisien, produktivitas umumnya meningkat. Beberapa orang bekerja paling baik pada dini hari, beberapa bekerja paling baik pada malam hari, dan yang lainnya lebih suka membagi pekerjaan mereka ke dalam beberapa sesi sepanjang hari. Selain itu, karena jadwal kerja yang fleksibel dapat meningkatkan keterlibatan karyawan, para pekerja dapat lebih fokus dan berdedikasi selama waktu kerja masing-masing.
  • Meningkatkan keseimbangan kehidupan kerja karyawan: Banyak karyawan yang berjuang untuk mengelola tuntutan karier mereka sambil juga mencari waktu untuk keluarga, teman, hobi, dan perawatan diri. Hal ini sering kali menyebabkan tingkat stres yang lebih tinggi dan membuat karyawan lebih berisiko mengalami kelelahan. Ketika karyawan diliputi oleh stres, kinerja dan produktivitas akan menurun.
  • Mengurangi ketidakhadiran: Perusahaan dengan jam kerja ketat yang mengharuskan karyawan bekerja di tempat dapat menyulitkan karyawan untuk mengatur kewajiban di luar kantor, seperti keadaan darurat rumah tangga atau anak yang sakit. Jika Anda menawarkan jadwal yang fleksibel kepada karyawan, mereka dapat mengatasi kewajiban tersebut, sehingga mengurangi ketidakhadiran yang tidak terjadwal, lebih sedikit gangguan, dan lebih banyak proyek yang diselesaikan tepat waktu.

Bagaimana Cara Flex Worker melakukan Absensi?

Dengan sistem bekerja flexibel, tentunya salah satu tantangan yang dihadapi oleh HRD adalah caranya untuk mengetahui absensi karyawan dan cara mengetahui apakah karyawan tersebut benar bekerja atau tidak. Untuk itu, diperlukan sebuah aplikasi absensi khusus yang dapat digunakna baik untuk mengetahui absensi karyawan beserta lokasinya serta platform untuk melaporkan pekerjaannya ataupun memberikan instruksi pekerjaan dalam satu device. 

Untuk menjawab tantangan tersebut, kami sangat merekomendasikan aplikasi absensi dari Appsensi. Aplikasi absensi online dari Appsensi ini sangat cocok untuk industri yang menggunakan sistem kerja shifting maupun non-shifting, hingga untuk pekerja fleksibel. HR dapat mengatur jadwal kerja karyawan secara mudah darimana saja dan kapan saja. Selain itu, Appsensi dilengkapi dengan penyimpanan berbasis Google Cloud dengan keamanan berlapis. Anda tidak perlu khawatir akan adanya kebocoran data ataupun lainnya. 

Apabila Anda tertarik ingin mencoba fitur-fitur pada Appsensi, Anda bisa mencoba free trial selama 30 hari. Anda dapat mengecek fitur-fitur lengkap lainnya pada link berikut ini:https://appsensi.com/

Nuritia Ramadhani

Content Manager

Artikel Terkait

Top Artikel

TOC Icon